Saturday, September 28, 2013

Nama diberi

Sepatutnya ibu post lama dah tentang pemberiaan nama anak ibu. Tapi sibuk dengan isu jaundis yang nampaknya sudah beransur pulih. Aamiin. Muka anak ibu nampak lebih cerah kalau tidak kekuningan jer. Cuma yang membimbangkan 2hb Oktober ni, kena bawa dia ke klinik lagi sekali. Darahnya akan dihantar ke Hospital Tuanku Jaafar, Seremban untuk ujikaji mengenai prolonged jaundice. Mencari sebab musabab kenapa kuningnya lambat hilang. Moga anak ibu normal daripada masalah hati. 

Opss! Jauh ibu melalut ni, kembali semula ke niat asal.
Anak ibu diberi nama pada hari ke-7 kelahirannya iaitu pada 8hb September 2013 (Ahad). Nasib baiklah, kami dah dibenarkan dicharge dari wad. Hampir sudah ke maghrib masa nak tetapkan namanya. Ibu geram juga dengan En.Suami yang baru nak buka tab mencari senarai nama. Sedangkan masa mengandung lagi kami sudah bersedia dengan pelbagai nama. 

Ibu memberi nama depannya, 'Durrah' yang bermaksud mutiara. Ibu sangat suka dengan mutiara, masa kahwin dulu veil ibu penuh dengan mutiara (bukan asli hehehe....). Ibu reka sendiri. 

Bising ibu pada En.Suami, akhirnya ibu suarakan agar cari bermula dengan huruf 'E'. Ibu bagi penghormatan kepada En.Suami yang loving & caring sangat pada ibu. Akhirnya, kami berdua setuju dengan nama akhirnya 'Eryna' yang bermaksud cantik. Kemudian, azan maghrib dilaung indah dari surau berdekatan. Alhamdulillah, puteri kesayangan kami sudah punyai nama. Sehingga kini, dia serasi dengan nama tersebut.
Ramai bertanya kenapa suka sangat dengan nama 'Durrah'. Sebenarnya nama tersebut kepunyaan puteri Abu Lahab. Durrah Binti Abu Lahab adalah seorang anak yang baik. Meskipun ayahnya seorang musuh Islam, yang sangat bencikan Nabi Muhammad SAW.

Nanti ibu postkan serba sedikit tentang muslimah sejati ini ya.
DURRAH ERYNA
Mutiara yang cantik

Petua Hilangkan Jaundis (jaundice)

Hakikat sebenarnya ibu sebenarnya nak sangat ikut nasihat doktor, HANYA SUSU IBU. Tapi bila anak ibu masih belum menunjukkan tanda turun bacaan jaundisnya, ibu mulai buntu. Sehingga melebihi dua minggu anak ibu memasuki fasa prolonged jaundice. Walaupun bacaannya di bawah 250 (jika lebih perlu dirujuk ke hospital), ibu masih berulang alik ke klinik menghantar darah. Kasihan anak ibu, tangisannya itu membengkakkan hati ibu. En.Suami yang setia di sisi memberi ibu kekuatan. 

"sembuhkanlah anakku ya Allah.."
"astaghfirullah al 'azim"

Ibu buntu, ibu cari di internet segala petua yang ibu rasa tidak memberi risiko kepada anak ibu, ibu cuba. Ibu mertua, kakak ipar, Mama, Wan, ibu saudara yang di Pahang turut berkongsi pelbagai petua dengan ibu. Tidak lupa juga kawan-kawan di FB dan Deakinianz... Oh! Terima Kasih kerana berkongsi.

Fasa pertama:
  1. Jaundice Herbal Bath (orang panggil ubat Cina). Tapi bila ibu tengok packagingnya macam keluaran Jepun jer... Mandi dan bilas.
  2. Air anggur hitam
Fasa Kedua :
  1. Jaundice Herbal bath. Mandi dan tidak dibilas semula.
  2. Mandi dengan air daun kucai, ibu tidak suka baunya dan ibu dapat bayangkan kulit anak ibu mengalami gatal-gatal. Juga dibilas semula dengan air suam.
  3. Air zam-zam
  4. Air anggur hitam
  5. Titisan (2/3 titik jer) susu kambing segar ke dalam mulut anak ibu, manakala ibu turut minum sebotol. Malangnya ibu mengalami sakit kepala selepas meminum susu kambing. Gagal diteruskan.
Fasa Ketiga:
  1. Mandi dengan air ramasan daun belimbing buluh.
  2. Air zam-zam 1/2 sudu kecil
  3. Hisapan madu (ibu celup jari kelinking ibu dan suapkan ke mulut anak. suka dia mengisap!)
  4. 1 sudu kecil air sengkuang cina.
Fasa yang terakhir memberi impak yang positif kepada anak ibu. 3 Hari lagi dia akan sebulan, dan bacaan jaundis yang terakhir dari 243-->217-->184. Sudah di bawah 200. Pada hari ke 21 kelahirannya, jururawat desa datang ke rumah. Anak ibu sudah naik berat badannya iaitu 2.9kg. Alhamdulillah, syukur sangat. Patutlah pipinya makin chubby

"Ya Allah, peliharalah puteri kesayanganku dengan rahmat kasih sayangMU. Lindungilah dia dari segala yang tidak diingini. Hanya padaMU ku memohon pertolongan. Aamiin ya Rabb"

Wednesday, September 25, 2013

Durrah Anak Yang Baik

 Seperti yang ibu janjikan, ibu post tentang kisah anak perempuan Abu Lahab ni. Kisah ni ibu ambil dari Utusan Online. Membaca kisahnya, ibu harap anak ibu juga bakal menjadi seorang muslimah yang sejati, penyejuk hati kami berdua kelak. Aamiin.
DURRAH binti Abu Lahab adalah seorang anak yang baik. Abu Lahab adalah bapa saudara Nabi Muhammad. Nama sebenar bapa saudaranya itu adalah Abdu al-Izzi bin Abdul Muthalib.
Abu Lahab sangat benci terhadap Nabi Muhammad. Abu Lahab adalah musuh Islam yang utama. Ibu Durrah bernama Arwa binti Harb. Ibunya juga tidak suka kepada ajaran Islam. Ibunya juga tidak suka kepada Nabi Muhammad.

Pernah berlaku satu peristiwa Arwa sengaja meletakkan duri-duri di atas jalan yang selalu dilalui oleh Nabi Muhammad. Walaupun begitu Nabi Muhammad tetap sabar dengan tindakan Arwa itu.
Arwa sememangnya wanita yang ingkar terhadap Islam. Dia sanggup menghabiskan harta bendanya demi menghapuskan Nabi Muhammad sehingga dia dipanggil oleh Allah dengan nama Hammalat al-Hathab yang bermakna pembawa kayu bakar.

Durrah membesar dengan pelbagai rintangan dan cabaran. Dia sering melihat kekejaman yang dilakukan oleh bapanya terhadap orang Islam. Sikap angkuh kedua ibu bapanya menyaksikan bahawa keluarganya benar-benar mahu menghapuskan Islam.

Sikap angkuhnya terbukti apabila Nabi Muhammad mengajak Abu Lahab beriman kepada Allah.
Abu Lahab berkata: "Sekiranya kata-kata Nabi Muhammad itu benar dan tidak salah, maka pada hari kiamat nanti saya akan tebus seluruh harta dan anak saya bagi menyelamatkan diri saya daripada seksaan api neraka". Jangkaan Abu Lahab bagi menyelamatkan dirinya daripada seksaan api neraka semuanya meleset. Allah sudah berfirman dalam surah Asyura ayat 88 dan 89 yang bermaksud: Iaitu di hari harta dan anak-anak lelaki tidak berguna kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.
 
Ketika Durrah semakin membesar Allah memberi petunjuk kepada dirinya. Durrah juga sering mendengar kehebatan ajaran agama Islam yang disampaikan oleh Nabi Muhammad.
"Saya percaya segala ajaran yang disampaikan oleh Nabi Muhammad adalah benar. Islam adalah agama yang patut dianuti oleh orang yang ingin mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat," kata Durrah sendirian.

Walaupun harta kekayaan bapanya melimpah ruah, Durrah tidak termakan dengan kata-kata penghinaan bapanya terhadap Islam. Harta benda bapanya itu tidak dapat menghalang tekadnya untuk memeluk agama Islam. Akhirnya Durrah memeluk agama Islam semasa dia berada di kota Mekah. Selepas memeluk Islam, dia berhijrah ke Madinah.

Meninjau kepada kehidupan rumahtangganya, dia berkahwin dengan Naufal bin al-Haris. Hasil perkahwinan itu mereka dianugerahkan tiga anak iaitu Uqbh, al-Walid dan Abu Muslim.
Suaminya terbunuh semasa perang Badar dan tidak sempat memeluk Islam. Selepas kematian suaminya itu, Durrah berkahwin pula dengan Dihyah al-Kalbi.

Semasa di Madinah, Durrah mendapat tentangan daripada sekumpulan wanita yang sama-sama berhijrah ke Madinah. Seorang wanita daripada Bani Zuraiq berkata kepada Durrah: "Awakkah anak Abu Lahab yang kejam itu?" Mengapa awak ikut kami berhijrah? Tidak ada faedahnya awak ikut kami berhijrah. Malah hijrah awak tidak mendatangkan manfaat bagi diri awak".
Lalu Durrah menjawab: "Saya berhijrah bagi mendekatkan diri saya kepada Allah. Awak tidak patut berkata begitu terhadap saya. Memang benar bapa saya jahat dan kejam terhadap orang Islam. Tetapi saya tidak seperti bapa saya". Durrah agak sedih lalu meninggalkan wanita Bani Zuraiq itu. Kemudian dia berjumpa dengan Nabi Muhammad. Dia menceritakan segala apa yang berlaku kepada Nabi Muhammad. "Bertenanglah wahai Durrah," kata Nabi Muhammad.
Selepas Nabi Muhammad selesai mengerjakan sembahyang, baginda berkata kepada orang Islam yang berada di tempat itu: "Dengar sini semua. Saya tidak akan membenarkan keluarga saya diseksa atau disakiti oleh sesiapa. Kaum keluarga saya akan dapat syafaat daripada saya pada hari kiamat kelak".
Mendengar kata-kata Nabi Muhammad, wanita Bani Zuraiq itu menjadi insaf dan sedar atas kesilapannya menyinggung perasaan Durrah. Wanita Bani Zuraiq itu pun berjumpa dengan Durrah dan berkata: "Wahai Durrah saya minta maaf di atas segala kekasaran bahasa yang saya ucapkan kepada awak tempoh hari. Saya sebenarnya tidak menyangka bahawa awak adalah seorang gadis yang berhati mulia. Awak tidak seperti Abu Lahab yang kejam itu. Maafkan saya".
Durrah menerima kata-kata wanita Zuraiq tersebut dan berkata: "Saya maafkan awak. Semoga persahabatan kita kekal dan diberkati Allah".

Sejarah Islam menyatakan bahawa, Durrah merupakan srikandi yang berbakat besar. Dia adalah seorang penyair daripada kalangan wanita Quraisy. Sepanjang hayatnya dia melaporkan sebanyak tiga buah hadis daripada Nabi Muhammad. Selain itu, dia merupakan wanita yang pandai menghasilkan karya sastera. Durrah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada tahun 20 Hijrah.

Sekian. 


Moga mendapat iktibar dari kisahnya. Jangan sesekali menghukum seseorang itu atas kesalahan orang tuanya.

Saturday, September 21, 2013

4 Hari di Wad 2B

Lumrah, sesiapa wanita yang bersalin secara pembedahan akan dipantau dan di rawat paling kurang 3 hari.Ibu masih berbaring dan jururawat yang tukarkan maternity pad ibu. Kesan ubat bius pada hari pertama ialah rasa gatal merenyam di muka. Macam alergi makanan laut pun ada. Hari kedua, gatal miang itu merebak ke seluruh badan. Aduhai, tangan ni usah cakaplah memang nak menggaru saja. Apabila ubat bius mulai berkurangan, kaki sudah boleh bergerak. Sudah malam tadi tak tidur memangku anak ibu hingga ke pagi. Nasib baik ada nursing pillow. Tangan tak lenguh mana. Lagipun anak ibu ringan je, 2.58kg. Tengok anak ibu tidur lena, rasa tenang sangat. Ibu lupa rasa sakit ibu. 

KakNgah yang sediakan makanan untuk ibu sebab Mama temankan ibu semalaman di hari pertama selepas bersalin. Lapar tunggu En.Suami yang penyabar setia berulang alik dari Nilai ke Putrajaya setiap hari. Yelah, boleh datang pada waktu melawat je. (Tengahari 12:00-2:30 dan Petang 4:30-7:00). Sepanjang di wad ibu berkenalan dengan Kak Suraya yang selamat bersalin c-section macam ibu pada minggu kandungannya ke 36. Anak kembar lagi tu. Mama banyak membantunya juga kerana pada hari pembedahan baru ibunya datang melawat. Mama memang jenis peramah dan mudah mesra. Boleh masuk pasukan sukarelawan ni. 

Malam kedua, ibu di datangi seorang jururawat. Sebenarnya, ibu sudah memerhatikannya pada hari pertama masuk wad. Mukanya seperti ibu kenal. Ibu bertanya namanya. "Shahira" Ibu bertanya lagi tentang asalnya. Ya! Dia adalah rakan sekelas ibu di Abu Bakar School, Mentakab. Kelas 6 Putih. Sungguh tidak disangka. Sepanjang ibu di wad, Shahira lah yang merawat dan memeriksa kesihatan ibu dan anak pada waktu malam. Lupa pula ibu nak minta nombor handphonenya. Bayangkan dari darjah 6 hingga umur ibu sudah 27tahun, baru berjumpa lagi. Kecil dunia ni.

Ibu terpaksa bermalam sehari lagi, kali ini ibu rasa sangat mencabar. Ibu perlu uruskan anak sendirian kerana tiada lagi peneman dibenarkan. Terkial-kial ibu ke tandas. Seksa tapi ibu perlu bergerak supaya darah berjalan. Ibu disuntik dua kali untuk mencairkan darah. Bengkak lengan, bengkak pula paha ibu. Tapi, ibu redha demi menjamin kesihatan ibu. Lagipun, ibu perlu kuat untuk menjadi seorang IBUkan. Ibu beberapa kali terlena ketika menyusukan anak. Jururawat yang datang kejutkan ibu, bimbang anak terjatuh katanya. Ibu memang tak dapat tidur, mungkin ibu terlalu risau dan kekok lagi. 

Hari ketiga, anak ibu di periksa. Shahira cakap sudah nampak kuning. Anak ibu diletakkan di bawah phototheraphy dan kami dibenarkan pulang apabila bacaannya ok. Luka ibu juga kering cuma ibu kecewa kerana ada kulit ibu yang terkelupas ketika doktor muda mencabut pita pelekat. Pedih sangat bila disembur pada luka untuk elak infection. Terpejam mata ibu menahan pedih. Nak marah doktor pun tak sampai hati. Redha jelah.....

Leganya dapat pulang ke rumah.

Tuesday, September 10, 2013

Jaundice mulai menyerang

Hari ke-4, jururawat yang bertandang ke rumah sewa ibu di Nilai (KLIA), minta ibu bawa anak ke Klinik Kuarters KLIA untuk buat pemeriksaan jaundice. Sebab sudah nampak di kulitnya. Mama dan En.Suami yang pergi kerana ibu masih belum kuat untuk berjalan jauh. Nak balik dari Hospital Putrajaya ke rumah pun En.Suami terpaksa memandu perlahan, kurang 80km/j.
Sedihnya ibu, apabila anak ibu terpaksa di bawa ke dailycare Hospital Tuanku Jaafar (HTJ), Seremban kerana bacaan kuningnya agak tinggi untuk bayi yang kecil dan ringan beratnya. Ibu terpaksa gagahkan diri untuk pergi sejauh 45minit perjalanan ke Seremban. Ini kerana anak ibu masih menyusu badan. Ibu memang ketika mengandung lagi sudah berniat mahu menyusukan anak secara eksklusif sehingga ke 2 tahun. Aamiin. Setibanya di sana, anak ibu perlu diletakkan di bawah phototheraphy. Berat anak ibu ditimbang. OMG! Ya Allah, beratnya turun dari 2.58kg ke 2.3kg. Jururawat cakap memang begitu selalunya. Oleh kerana, anak ibu beratnya kurang daripada 2.5kg, dia perlu masuk wad. Ibu, mama dan anak di bawa ke bangunan utama HTJ Tingkat 6, Wad khas untuk bayi. rawatan rapi. Ibu tidak berhenti menangis mengenangkan anak ibu yang setiap hari akan di ambil darahnya. Tangisannya itu sungguh memilukan ibu baru seperti ibu.

Hari Pertama:
Lebih memilukan, pada mulanya ibu tidak dibenarkan untuk bermalam kerana tiada katil. Mana mungkin ibu tinggalkan anak ibu sendirian. Lebih-lebih lagi ibu memang tidak mahu anak ibu diberi susu formula. Berpeluh juga ibu dibuatnya. Sakit luka pembedahan Allah sahaja yang tahu, perit ngilu. Wad itu hanya suami dan ibu yang dibenarkan masuk, mama terpaksa tunggu di luar. Malamnya hanya ibu sendirian yang kebuntuan menunggu anak ibu yang diberikan double phototheraphy. Dimana, ada lapik satu lagi berlampu di bawah baringan bayi. Lampu biru itu menyakitkan mata. Kata jururawat, mata bayi perlu di tutup agar bayi tidak rabun kelak. Panasnya bilik itu, ada lebih 8 orang bayi di dalam inkubator yang turut diletakkan di bawah lampu phototheraphy. Jururawat-jururawat yang bertugas begitu arif tentang tugas mereka. Ibu memang kagum dengan kecekapan mereka. Tangisan bayi-bayi yang ibunya tiada, memang menyentuh hati ibu. Jururawatlah yang akan membantu untuk menyalin lampin dan menyuap susu formula menggunakan picagari (syringe). Ibu sedih juga apabila ada juga suatu ketika tidak terkejar juga jururawat kalau semua menangis serentak.

Seorang sister berbangsa India datang kepada ibu memberi penerangan. Ibu meminta agar dibenarkan untuk menyusukan anak ibu. Tunggu di luar wad pun takpe. Ibu tidak sampai hati untuk pulang tinggalkan anak ibu sendirian. Ibu tidak ada stok ebm, Ibu perah juga susu di container yang disediakn oleh wad. Perah guna tangan, sangat mencabar. Berapa jam ibu cuba, tapi hasilnya tidak seberapa. Tapi, demi anak ibu kuatkan semangat. Alhamdulillah, Allah itu Maha Adil, Maha Penyayang, sister datang memberitahu ibu ada sebuah katil kosong untuk ibu. Syukurnya ibu ada tempat untuk menemani anak ibu. Selepas darah anak ibu diambil sekitar jam 11 malam, bacaan kuningnya banyak turun. Anak ibu dibenarkan rooming in dan lampu phototheraphy diletakkan di tepi katil ibu. Lega sangat anak depan mata. Tidaklah penat sangat berpuluh kali ibu ulang alik ke bilik rawatan dari bilik ibu. Malam itu En.Suami membawa barang keperluan dan makanan untuk ibu. Ibu mengadu pada En.Suami supaya belikan ibu manual breast pump. En.Suami sudah belikan manual BP jenama Pureen. Agak membantu dari guna tangan. "Terima kasih, my hero!!!" Kasihan ibu tengok En.Suami tampak penat dan begitu kurang rehat. Perjalanan yang jauh dan tragedi tiba-tiba ini mencabar ibu bapa baru seperti kami.

Ibu tidak lena tidur, katil wad yang tinggi, tidak bertirai, panas dan beberapa doktor dan pembantu perubatan lelaki lalu-lalang di tepi bilik agak kurang selesa. Sangat berbeza dengan hospital baru seperti Hospital Putrajaya. Itu sebenarnya cabaran yang sedikit, ibu patut bersyukur. Banyak juga keterpaksaan berlaku. Demi anak ibu buat slumber sahaja lah. Mohon diampunkan Allah. aamiin. Lena anak ibu tidur tanpa pakaian dengan mata tertutup.

Hari Kedua:
Darah anak ibu diambil lagi sekitar jam 6 pagi. Bacaan kuningnya masih tinggi jadi dia perlu lagi di letakkan di bawah lampu biru tu. Sesekali ibu ambil untuk disusukan. Sangat mencabar kerana luka pembedahan ibu masih terasa jelas. "Kuatkanlah semangat dan diriku ini ya Allah". Tengahari En.Suami datang membawa makanan. Dia memberitahu yang ibu mertua ibu dalam perjalanan ke sini.

Kasihan, ibu mertua ibu terpaksa jumpa cucu barunya di tepi tingkap. En. Suami yang mendukung. Ibu berhati-hati turun dari katil untuk bersalaman walaupun ibu mertua tidak benarkan. Ibu rasa kurang senang hati tidak bersalaman sedangkan ibu mertua datang dari jauh, dari Temerloh ke Seremban. Adik bongsu En. Suami yang memandu. Selepas waktu melawat, ibu mertua ikut sekali En.Suami balik ke Nilai. Nak tengok rumah katanya.

By: anak oh anak@FB
Waktu melawat di petang hari, En.Suami datang agak lambat. Bad, BFF ibu juga ingin menjenguk kejap lagi. Nak beri semangat katanya. Bad juga bawa hadiah dari KAMI (nama geng bff ibu) sangat cntik diaper cake tu. Colourful. "Terima kasih bffku tersayang!!!" Bad juga berikan ibu NUK Breast pad dan Avent manual BPnya. Bila ibu cuba malam harinya, sangat sedap dan selesa. Begitu banyak susu ibu dapat hasilkan. Ibu buat juga stok ebm tapi tak guna sebab anak ibu direct breast feeding. Itulah kelebihan rooming in. Ibu berterima kasih kepada bad dan suaminya, Shah kerana sudi melawat ibu. Gembira ibu walau hati ini masih berduka anak kuning tidak sembuh lagi.

Doktor cakap jika anak ibu turun lagi bacaannya, kami berdua dibenarkan untuk balik esok. Malamnya ibu pulun BF anak ibu. Ibu pasangkan zikirullah (Hijjaz) sepanjang malam. Menenangkan jiwa. Moga anak ibu kuat dan tabah. Ibu memang tidak lena tidur, sesekali ibu perlu sentiasa memerhatikan anak ibu. Penutup matanya tertanggal, anak ibu ini jenis aktif dan lasak.

Hari Ketiga:
Darah diambil lagi pada jam 5pagi. Ibu kuatkan semangat lagi apabila kedengaran suara tangisan dari dalam bilik rawatan. "Sabar anakku, kuatkan diri, tabah lah..." Bergenangan lagi airmata ibu. Alhamdulillah bacaan anak ibu 187, masih agak tinggi untuk berat badannya tapi itu sudah cukup syarat untuk kami berdua pulang ke rumah. Ibu memang tidak sanggup lagi di dalam wad.

Selepas makan tengahari, kami pulang ke rumah. Perlahan En.Suami memandu kerana ibu belum kuat lagi. Ibu ucapkan terima kasih kepada doktor-doktor dan jururawat yang sangat membantu dan prihatin sepanjang di wad. Walaupun kemudahan di HTJ agak mengecewakan, tapi petugas-petugas di dalamnya begitu baik hati. Dengar cerita, wad-wad akan dipindahkan ke bangunan baru yang juga hebat seperti di Putrajaya. InsyaAllah, bertuahlah.....

sedih tengok gambar ni... anak ibu yang kuat.
Tidak lupa juga ibu nak ucapkan terima kasih kepada rakan sebilik, Kak Ila & Kak Shila, ibu-ibu berpengalaman yang sentiasa menasihati ibu, berbual mesra dan memberi tunjuk ajar. Perkongsian ilmu begitu bermakna untuk ibu.


Thursday, September 5, 2013

Hari Lahir anak ibu.

Hospital Putrajaya yang canggih...
Pagi, 2 September 2013, Isnin. Ibu disuruh oleh jururawat segera mandi dan menukar pakaian pembedahan. Jururawat beritahu yang ibu merupakan pesakit yang kedua bakal dibedah hari ini. Pesakit pertama sudah pun dihantar ke OT, operation theatre. Ibu mulai berdebar, ibu mesej En. Suami agar segera datang ke hospital kerana ibu boleh dihantar ke OT bila-bila masa saja.

Kelibat Mama, melegakan ibu. Ibu sudahpun dipindahkan di atas katil troli. Mama cakap En.Suami sedang parking kereta. Mata ibu mulai bertakung. Ini kali pertama ibu hendak dibedah dan pembedahan ini merupakan sesuatu perjuangan yang perlu ibu menangi. Mama  turut mengikuti ibu ke OT, sementara itu En. Suami sudahpun dikhabarkan agar segera ke OT terus. Tidak perlu ke wad. Dalam hati ibu, tidak berhenti membaca doa Nabi Nuh dan berzikir. Ibu perlu tenang. Ibu perlu kuat. Demi anak dalam kandungan ibu. Sesampai di OT prosedur sama seperti di wad, jururawat bertugas bertanyakan nama ibu, no.ic, dan kenapa ibu perlu dibedah hari ini. Ibu jawab dengan yakin. Tapi, dalam hati masih berbisik rancak, ibu mahu bertemu dengan En. Suami sebelum ibu dibedah. Hati ibu terganggu lagi.

Troli katil ibu di tolak ke suatu sudut, tiada yang menemani ibu. Jururawat dan doktor begitu sibuk keluar masuk di pintu yang entah menghala ke mana. Ibu tidak peduli. Ibu mahu bertemu dengan En. Suami. Akhirnya, ibu segera memanggil seorang jururawat agar memanggil En. Suami di ruangan menunggu. Ibu yakin En. Suami ada di sana.

Lega hati ibu bila En. Suami datang menghampiri. Wajahnya tampak tenang tapi ibu tahu hatinya turut berdebar seperti ibu. Kami berpegangan tangan, mata ibu bertakung lagi. Sebak. Ibu meminta maaf atas segala kesalahan ibu terhadap En. Suami. Hati kembali tenang dan kekuatan datang untuk ibu berjuang hari ini. Hampir setengah jam ibu menunggu giliran bersama En. Suami. Dan kemudian, jururawat datang kembali meneruskan prosedur pembedahan. Sebak dada ibu di saat terpaksa pergi ke OT dan En.Suami perlu beredar ke ruangan menunggu.

peta ke HPjaya
Suasana di dalam OT begitu terang dan begitu sejuk. Doktor cakap suhu nya 18 darjah celcius supaya kuman tidak dapat hidup dalam suhu serendah itu. Nasib baik, berlapis-lapis selimut sudah di badan. Prosedur dimulakan dengan mencucuk ubat bius di tulang belakang ibu. Rasanya dua kali cucuk, tak sakit. Hanya seperti digigit semut. Ketika proses itu, ibu diminta duduk dan memeluk bantal. Ibu tahan nafas ketika ubat bius dimasukkan. Lebih selesa dan kurang sakitnya. Kemudian, ibu perlu tunggu seketika sebelum berbaring semula. Ibu mulai rasa kebas di kaki. Dalam hati masih tetap berzikir. Doktor berbangsa Cina, Lelaki huhuhu... yang mengetuai pembedahan ibu. Ibu dapat rasa yang dia test melukai perut ibu, tetapi ibu tidak merasa sakit. Itu bermakna ubat bius sudah berjaya. Salur kencing juga di pasang selepas bius. Ibu rasa sesuatu tetapi tidak sakit. OH! Gigi mulai bergetaran, ibu sejuk sangat.

Perut ibu di cuci bersih sebelum pembedahan, ibu dapat rasa sesuatu berlaku. Meja tempat ibu baring bergoyangan, ada asap ke udara. Mungkin guna laser kot bedah ibu. Ibu langsung tidak tidur dan mata cuba memerhatikan keadaan sekeliling. Suasana kerja yang relax dan tenang. Ada yang boleh berbalas SMS mungkin sebab kerjanya tiada, sebagai runner sahaja mungkin. Mulut ibu sudah ditekup corong oksigen, menggigil dalam kesejukkan ibu masih berkedip-kedip mata. Ibu baca 3 Qul, berzikir dan juga Doa Nabi Nuh di dalam hati. Tidak putus-putus ibu berdoa agar pembedahan ini berjaya dan anak ibu selamat dikeluarkan tanpa sebarang masalah.
Ibu daftar di sini kerana Ahad cuti...

Doa ibu dimakbulkan, tiba-tiba doktor panggil ibu yang seperti di dalam dunia ibu sendiri. "Tengok ya puan, anak lelaki ke perempuan?" Ibu terkejut... "Oh! Anak aku ke ni?  Putihnya!!" Itu yang ibu respon sendiri di dalam hati. "Perempuan..." Ibu tersenyum dan bersyukur sangat ketika itu. Perut ibu masih diperlakukan sesuatu. Ibu pejam mata. Tenang. Anak ibu di bawa pergi untuk dibersihkan. Set pakaiannya sudah ibu bekalkan sebelum pembedahan tadi. Beberapa lama kemudian luka ibu sudah siap dicantumkan kembali. Dan ibu dipindahkan ke bilik pemulihan.

Ah! Leganya di bawah sauna pemanas. Lama-kelamaan sejuk ibu makin berkurangan tetapi ubat bius masih ada. Jadi, ibu tidak rasa sebarang kesakitan. Anak ibu di bawa untuk ibu susukan. Jururawat membantu ibu untuk ibu membuat penyusuan pertama. Ibu lega kerana anak ibu dapat kolostrum yang mengandungi antibodi terhebat! Kekok juga ibu, tetapi melihat kecomelannya ibu rasa begitu bahagia. Putih gebu macam anak Jepun pun ada. Hidungnya mancung seperti En.Suami. Rupa-rupanya selepas anak ibu dibersihkan, dia di bawa ke En. Suami untuk di azan & di Qamatkan. Mama cakap En.Suami menangis tersedu ketika mendukung anak ibu buat kali pertama. Mungkin En.Suami terlalu bahagia bersyukur dengan anugerah terindah ini.

Hari pertama kelahirannya, sungguh comel kan.
Dilahirkan pada 2 September 2013, pada jam 11.08pagi di Hospital Putrajaya.
Kami berdua bersetuju akan menamakan puteri sulung kami ini pada hari ke-7 kelahirannya. Sunat.

Sunday, September 1, 2013

Sehari Sebelum C-Section

Setelah tunggu lebih daripada seminggu. Anak ibu masih belum mahu berpusing. Nampak gayanya ibu terpaksa juga menjalani pembedahan secara c-section. Menurut Doktor Pakar Bius (Hospital Putrajaya), pembedahan yang dirancang boleh mengurangkan risiko. Doktor dapat membuat persiapan rapi berbanding dengan pembedahan kecemasan. Ibu bakal di beri suntikan bius (spinal).

cuba dengar dari perut En Suami..eh eh eh...
bersantai petang...
nak buat babak romantik la kunun :)
cinta hati kami berdua...
En Suami muah muah muah kat perut ibu...
 Tengahari 1hb September 2013, Ahad. Ibu ditemani En. Suami, Mama dan KakNgah untuk mendaftar masuk ke wad. Malangnya tiada katil kosong, jadi nama ibu dimasukkan ke dalam senarai menunggu (yang ke-5). Memandangkan kami masih belum solat zuhur, kami ke Masjid Putrajaya untuk menjalankan kewajipan. Ini kali pertama kami bersolat di situ. Besar dan sangat selesa. Ramai pelancong berbagai bangsa dan agama. Jubah disediakan untuk menutup aurat bagi menghormati kesucian masjid. Ketika itu hujan renyai menyambut kedatangan kami.

sekitar kawasan di dalam Masjid Putrajaya...

Selepas solat, kami menghabiskan masa dengan bergambar. Bila ibu tengok kembali gambar ibu, aduhaiiii... muka ibu memang nampak tak berseri. Sarat sangat dah bila masuk minggu ke-38 ni.

memang kembong dah pun...
ibu cuba juga buat muka comey... hehehe...

merenung perutku yang tengah sarat....
terasa berat... memang dah berat ada nyawa di dalam kan...hehehe
tudung ibu dah macam apa, angin begitu kuat....
nak try jadi model ibu mengandung..jadi tak?
Dalam perjalanan mengelilingi Putrajaya, BFF ibu kol, Bad. Dia ingatkan ibu untuk beli nursing pillow. Alaaa... yang bentuk 'U' tu. Bad cakap sesuai untuk ibu yang C-Section, senang nak menyusu anak ibu nanti. Jadi, kami mengambil keputusan untuk singgah ke Alamanda Mall untuk cari. Puas jugalah keliling siap masuk Parkson. Tetapi akhirnya, tuah ibu di sebuah butik tingkat 2. Lupa pula nama butik ibu itu. Ibu beli sebuah nursing pillow jenama BumbleBee. Siap dapat 20% diskaun. Senyum ibu seronok dapat diskaun.

Alamak! Ibu penat nak berjalan, perut ibu asyik mengeras. Adakah itu tanda awal contraction??? Ibu pujuk anak ibu sabar.... Lama ibu berdiri, tahan sakit takut nak berjalan. Bila dah lega sikit, ibu cakap kat En.Suami nak pergi KFC di tingkat 1. Ibu ni memang die hard fan KFC. Bulan puasa lalu rasanya dekat 7 kali pergi berbuka di KFC. (Alhamdulillah, ibu puasa penuh tahun ni). Perut ibu mengeras lagi. Ibu buat panggilan ke KakNgah dan Mama yang kami tunggu di KFC. Rupanya, mereka sedang shopping blouse di Parkson. Hehehe.. sempat lagi tu mereka. Apabila sudah lewat petang, kami mengambi keputusan untuk ke Hospital Putrajaya, di Presint 7. Kami solat di sana lagipun ibu rasa penat dan tidak selesa. Alhamdulillah sebelum maghrib, ibu dapat panggilan dari tempat pendaftaran.

Ibu ditempatkan di wad 2B, Wad O&G di tingkat 2. Bilik yang selesa, bertirai, ada aircond juga terdapat tandas & bilik air di dalamnya. Terdapat juga 4 katil. Malam itu ibu tidur sendirian sebab tiada pesakit ditempatkan di bilik itu. Ibu menghabiskan masa dengan menonton TV di bilik rehat. Mulai jam 12 tengah malam ibu perlu puasa untuk persediaan pembedahan esok pagi.  Debaran ibu belum terasa kerana ibu tidak tahu apa yang perlu ibu fikirkan.

Semoga Allah selamatkan ibu dan kandungan ibu. Aamiin.